Kecintaan Ukasyah kepada Rasulullah SAW

Assalamualaikum…
Kisah ini terjadi pada diri Rasulullah SAW sebelum wafat.

Rasulullah SAW telah jatuh sakit agak lama,

sehingga keadaan beliau sgt lemah.
Pada suatu hari Rasulullah SAW meminta Bilal memanggil semua shbt dtg ke Masjid.

Tidak lama kmdian,

penuhlah Masjid dgn para shbt.

Semuanya merasa rindu setelah agak lama tidak mendpt taushiyah dr Rasulullah SAW.
Beliau duduk dgn lemah di atas mimbar.

Wajahnya terlihat pucat,

menahan sakit yg tgh di deritanya.
Kemudian Rasulullah SAW bersabda: “Wahai sahabat2 ku semua. Aku ingin bertanya, apakah telah aku sampaikan semua kpdmu,

bahwa sesungguhnya Allah SWT itu adalah satu2nya Tuhan yg layak di sembah?”
Semua shbt menjwb dgn suara bersmgt,

” Benar wahai Rasulullah,

Engkau telah sampaikan kpd kami bahwa sesungguhnya Allah SWT adalah satu2nya Tuhan yg layak disembah.”
Kemudian Rasulullah SAW bersabda:

“Persaksikanlah ya Allah.

Sesungguhnya aku telah menyampaikan amanah ini kpd mrk.”
Kemudian Rasulullah bersabda lagi,

dan setiap apa yg Rasulullah sabdakan selalu dibenarkan oleh para sahabat.
Akhirnya sampailah kpd satu pertanyaan yg menjadikan para shbt sedih dan terharu. 
Rasulullah SAW bersabda:

“Sesungguhnya,

aku akan pergi menemui Allah.

Dan sblm aku pergi,

aku ingin menyelesaikan segala urusan dgn manusia.

Maka aku ingin bertanya kpd kalian semua.

Adakah aku berhutang kpd kalian?

Aku ingin menyelesaikan hutang tersebut.

Krn aku tidak mahu bertemu dgn Allah dlm keadaan berhutang dgn manusia.”
Ketika itu semua shbt diam,

dan dlm hati masing2 berkata “Mana ada Rasullullah SAW berhutang dgn kita?

Kamilah yg byk berhutang kpd Rasulullah”.
Rasulullah SAW mengulangi pertanyaan itu sebanyak 3 kali.
Tiba2 bangun seorg lelaki yg bernama UKASYAH,

seorg shbt mantan preman sblm masuk Islam,

dia berkata:
“Ya Rasulullah!

Aku ingin sampaikan masalah ini.

Seandainya ini dianggap hutang,

Maka aku minta engkau selesaikan. Seandainya bkn hutang,

maka tidak perlulah engkau berbuat apa2”.
Rasulullah SAW berkata: “Sampaikanlah wahai Ukasyah”.
Maka Ukasyah pn mulai bercerita:

“Aku masih ingat ketika perang Uhud dulu,

satu ketika engkau menunggang kuda,

lalu engkau pukulkan cemeti ke belakang kuda.

Ttp cemeti tsb tidak kena pada belakang kuda,

Tapi jesteru terkena pada dadaku,

Krn ketika itu aku berdiri di

belakang kuda yg engkau tunggangi wahai Rasulullah”.
Mendgr itu,

Rasulullah SAW berkata: “Sesungguhnya itu adalah hutang wahai Ukasyah.

Kalau dulu aku pukul engkau,

Maka hari ini aku akan terima hal yg sama.”
Dgn suara yg agak tinggi,

Ukasyah berkata: “Kalau begitu aku ingin segera melakukannya wahai Rasulullah.”
Ukasyah seakan2 tidak merasa bersalah mengatakan demikian. 
Sdgkan ketika itu sebahagian shbt berteriak marah pd Ukasyah. 

“Sungguh engkau tidak berperasaan Ukasyah. bknkah Baginda sdg sakit.
Ukasyah tidak menghiraukan semua itu.

Rasulullah SAW meminta Bilal mengambil cambuk di rumah anaknya Fatimah.
Bilal meminta cambuk itu dari Fatimah,

Kemudian Fatimah bertanya: “Utk apa Rasulullah meminta cambuk ini wahai Bilal?”
Bilal menjwb dgn nada sedih: “Cambuk ini akan digunakan Ukasyah utk memukul Rasulullah”
Terperanjat dan menangis Fatimah seraya berkata:

“Knp Ukasyah hendak pukul ayahku Rasulullah?

Ayahku sdg sakit,

kalau mahu mukul,

pukullah aku anaknya”.
Bilal menjwb: “Sesungguhnya ini adalah urusan antara mrk berdua”.
Bilal membawa cambuk tersebut ke Masjid lalu diberikan kepada Ukasyah.

Setelah mengambil cambuk,

Ukasyah menuju ke hdpn Rasulullah. 
Tiba2 Abu bakar berdiri menghalangi Ukasyah sambil

berkata: “Ukasyah..! kalau kamu hendak memukul,

pukullah aku.

Aku org yg pertama beriman dgn apa yg Rasulullah SAW sampaikan.

Akulah sahabtnya di kala suka dan duka.

Kalau engkau hendak memukul,

maka pukullah aku”.
Rasulullah SAW: “Duduklah wahai Abu Bakar.

Ini urusan antara aku dgn Ukasyah”.
Ukasyah menuju kehdpn Rasulullah.

Kemudian Umar berdiri menghalangi Ukasyah sambil berkata:
“Ukasyah…

kalau engkau mahu mukul,

pukullah aku.

Dulu mmg aku tidak suka mendgr nama Muhammad,

bahkan aku prnh berniat utk menyakitinya,

itu dulu.

Skrg tidak boleh ada seorg pn yg blh menyakiti Rasulullah Muhammad.

Kalau engkau berani menyakiti Rasulullah,

Maka langkahi dulu mayatku…”
Lalu dijwb oleh Rasulullah SAW:

“Duduklah wahai Umar.

Ini urusan antara aku dgn Ukasyah”.
Ukasyah menuju kehdpan Rasulullah,

tiba2 berdiri Ali bin Abu Talib sepupu sekaligus menantu Rasulullah SAW.
Dia menghalangi Ukasyah sambil berkata: “Ukasyah, pukullah aku saja.

Darah yg sama mengalir pada tubuhku ini wahai Ukasyah”.
Lalu dijwb oleh Rasulullah SAW:

“Duduklah wahai Ali,

ini urusan antara aku dgn Ukasyah” .
Ukasyah semakin dekat dg Rasulullah.

Tiba2 tanpa disangka, bangkitlah kedua cucu kesygan Rasulullah SAW iaitu Hasan dan Husen. 
Mrk berdua memegangi tgn Ukasyah sambil memohon.

“Wahai Paman,

pukullah kami Paman, kakek kami sdg sakit,

Pukullah kami saja wahai Paman,

Sesungguhnya kami ini cucu kesygn Rasulullah,

dgn memukul kami sesungguhnya itu sama dgn menyakIiti kakek kami,

wahai Paman”
Lalu Rasulullah SAW berkata: “Wahai cucu2 kesyganku duduklah kalian.

Ini urusan kakek dgn Paman Ukasyah”.
Begitu sampai di tangga mimbar,

dgn lantang Ukasyah berkata:
“Bagaimana aku mahu memukul engkau ya Rasulullah.

Engkau duduk di atas dan aku di bawah.

Kalau engkau mahu aku pukul,

Maka turunlah ke bawah sini.”
Rasulullah SAW mmg manusia terbaik.

Kekasih Allah itu meminta bbrp shbt memapahnya ke bawah.

Rasulullah didudukkan pada sebuah kursi,

lalu dgn suara tegas Ukasyah berkata lagi:
“Dulu waktu engkau memukul aku,

aku tidak memakai baju,

Ya Rasulullah”
Para shbt sgt geram mendgr perkataan Ukasyah.

Tanpa ber-lama2 dlm keadaan lemah, Rasulullah membuka bajunya.

Kemudian terlihatlah tubuh Rasulullah yg sgt indah,

sdg bbrp batu terikat di perut Rasulullah pertanda Rasulullah sdg menahan lapar.
Kemudian Rasulullah SAW berkata:

“Wahai Ukasyah,

Segeralah dan jgnlah kamu ber-lebih2an.

Nanti Allah akan murka padamu.”
Ukasyah langsung menghambur menuju Rasulullah SAW,

Cambuk di tgnnya ia buang jauh2,

Kemudian ia peluk tubuh Rasulullah SAW seerat2nya.

Sambil menangis se-jadi2nya, 
Ukasyah berkata:

“Ya Rasulullah, ampuni aku,

Maafkan aku,

Mana ada manusia yg sanggup menyakiti engkau ya Rasulullah.

Sengaja aku

melakukannya agar aku dpt merapatkan tubuhku dgn tubuhmu.

Karena Engkau pernah mengatakan “Barang siapa kulitnya  pernah bersentuhan denganKu diharamkan api neraka atasnya”
Seumur hidupku aku ber-cita2 dpt memelukmu.

Krn sesungguhnya aku tahu bahwa tubuhmu tidak akan dimakan oleh api neraka. 
Dan sungguh aku takut dgn api neraka.

Maafkan aku ya Rasulullah…”
Rasulullah SAW dgn senyum berkata:
“Wahai sahabat2ku semua,

kalau kalian ingin melihat ahli Syurga,

Maka lihatlah Ukasyah..”
Semua shbt menitiskan air mata. Kemudian para shbt

bergantian memeluk Rasulullah SAW.
Semoga dgn membaca ini bila ada air mata ini membuktikan kecintaan kita kpd kekasih Allah SWT…
Allahumma sholli ‘alaa Muhammad. 

Allahumma sholli ‘alayhi wassalam…

Semoga Allah SWT selalu meredhai kita semua,

Aamiin…
Ayo kita posting di WA ttg keagungan Rasulullah SAW..
Jgn smpai kisah  ini kalah popular dibanding berita yg ada saat ini,

                                                                                    Seluruh dunia mencintai Nabi SAW.
Kami ingin mengajak 500,000,000 Selawat kpd sahabat yg mencintai Rasul Muhammad SAW.

Dgn ribuan org berzikir Smoga negara2 Islam dislmtkan Allah SWT

Hanya baca dan sebarkan kpd rakan2
KITA SEMUA UMAT

RASULULLAH  S A W
اللهم صل على سيدنا محمد وعلى ال سيدنا محمد
ALLAHUMMA SHALLI ‘ALA MUHAMMAD,

WA ‘ALA AALI MUHAMMAD,
كما صليت على سيدنا ابراهيم وعلى ال سيدنا ابراهيم
KAMAA SHALLAITA ‘ALA IBRAHIM,

WA ‘ALA AALI IBRAHIM,
وبارك على سيدنا محمد وعلى ال سيدنا محمد
WABAARIK ‘ALA  MUHAMMAD,

WA ‘ALA AALI MUHAMMAD,
كما باركت على سيدنا ابراهيم وعلى ال سيدنا ابراهيم فى العالمين انك حميد مجيد 
KAMAA BAARAKTA ‘ALA IBRAHIM,

WA ‘ALA AALI IBRAHIM,

FIL ‘ALAMIN INNAKA HAMIDUM MAJID
YA ALLAAH     يا الله

YA RAHMAAN   يا رحمن 

YA RAHIIM    يا رحيم

YA MALIK     يا ملك

YA QUDDUUS   يا قدوس
YA AZIIZ    يا عزيز

YA ALIIM    يا عليم

YA JABBAAR   يا جبار

YA GHANIYY   يا غني

YA LATHIIF   يا لطيف
YA KHABIIR    يا خبير

YA AWWAAL     يا أول

YA AAKHIR    يا آخر

YA BASHIIR   يا بصير

YA SHABUUR   يا صبور
YA SHAMAD    يا صمد

YA MUJIIBU  يا مجيب

YA WAAJIDU  يا واجد    

YA RA’UUF   يا رؤوف

YA QAADIR   يا قادر
YA WAAHID   يا واحد

YA HALIIM   يا حليم

YA HAYYU    يا حي

YA QAYYUUM  يا قيوم

YA SALAAM   يا سلام
YA JABBAAR   يا جبار

YA MUTAKABBIR يا متكبر

YA KHAALIQ   يا خالق

YA BAARI    يا بارئ

YA RAZZAAQ   يا رزاق
Kirim nama ALLAH kpd semua teman Muslim dan INSYA ALLAH dlm bbrp minit nanti ramai org bersama sama membaca keindahan nama ALLAH
Tlg teruskan message ini..

 

Anggaplah sbg sedekah Jariyah…
Jgn lupa utk menghantar kppd rakan2 anda…
Tlglah walaupun anda tak mau membacanya,

hanya hantar kpd rakan2 yg lain..
Astaghfirullah
أستغفر الله
Astaghfirullah
أستغفر الله
Astaghfirullah 
أستغفر الله
Hasbunallahu wa ni’mal wakiil.
حسبنا الله ونعم الوكيل
Hasbunallahu wa ni’mal wakiil.
حسبنا الله ونعم الوكيل
Hasbunallahu wa ni’mal wakiil.
حسبنا الله ونعم الوكيل
Hasbunallahu wa ni’mal wakiil.
حسبنا الله ونعم الوكيل
Hasbunallahu wa ni’mal wakiil.
حسبنا الله ونعم الوكيل
Hasbunallahu wa ni’mal wakiil.
حسبنا الله ونعم الوكيل
Hasbunallahu wa ni’mal wakiil.
حسبنا الله ونعم الوكيل
Selesai membacanya, kirim kpd teman lain.

Dlm bbrp minit,

berjuta org akan membaca.

Anda tak akan rugi apa2 pun,

biarkan sntiasa berjalan…

Advertisements

Belajar Mengaji Bapak-Bapak RT 05 Cibubur

Bersama Bpk ust Muhammad Ghozali. RT 005, RW 004 Kel. Pekayon, Kec. Ciracas, Kaw. Cibubur RSKO. Insyaallaah berkah.

Memelihara Cerdas Makna

Cerdas Makna?

Apakah itu?

Hanya istilah bikinan saya karena belum tahu istilah baku untuk kecerdasan semacam ini.

Begini contohnya;

Rasulullaah SAW semasa hidupnya sebisa mungkin senantiasa menyempatkan diri untuk menyuapi pengemis tua miskin dan buta di pinggir jalan keramaian. Dia setiap hari menjelek-jelekkan beliau. Setelah Rasulullaah SAW wafat, aktifitas remeh ini dilanjutkan oleh Abu Bakar Shiddiq R.A. 

“Siapakah kau ini?” tanya si nenek pengemis tua itu kepada Abu Bakar. “Saya orang yang menyuapi engkau seperti biasanya” Jawab Abu Bakar. “Tidak. Caramu menyuapiku berbeda dengan orang yang selama ini menyuapiku. Dia lebih lembut…”

Akhirnya Abu Bakar memberitahukan tentang kematian Rasulullaah. “Baiklah nek. Saya memang bukan orang yang selama ini senantiasa menyuapi engkau. Mendengarkan keluh kesah engkau, memperlakukan engkau dengan baik dan lembut.”

“Oh ya?! Kemanakah dia sekarang? Kenapa dia tidak menemuiku lagi? Tak ada di dunia ini orang yang memperlakukanku sebaik dia. Aku sangat kehilangan dia.”

“Beliau telah tiada Nek. Belum lama ini beliau telah dipanggil oleh Yang Maha Kuasa”

“Apa?! Yang benar saja kau ini! Jangan bergurau!” Si nenek terkejut bukan main.

“Benar Nek. Saya tidak berbohong.” lanjut Abu Bakar.

“Tapi aku belum tahu siapakah dia yang selama ini memperlakukanku dengan sangat baik itu? Aku belum pernah sekalipun menanyakannya.”

“Dia adalah Muhammad” jawab Abu Bakar.

“Apa?! Apakah aku tak salah dengar?”

“Tidak Nek. Dialah Muhammad yang selama ini engkau cerca setiap hari. Engkau teriakkan keras-keras agar orang-orang membencinya. Padahal saat itu dia ada di hadapan engkau.”

Mendengar jawaban terakhir Abu Bakar itu si nenek menyesal sejadi-jadinya. Dia menangis luar biasa. Kemudian dia menyatakan diri masuk Islam.

Nah, itu salah satu kisah nyata yang saya sebut sebagai ‘cerdas makna’. Luar biasa dahsyat bukan?

Sehari Satu Halaman

Sehari Satu Halaman
Membaca Al-Qur’an adalah kewajiban bagi setiap Muslim. Di dalamnya terkandung amat banyak manfaat dan pelajaran. Sudah sering kita baca dan dengarkan tentang ini baik dari buku, situs internet maupun siaran tv nasional.

Walaupun begitu manusia susah lepas dari sifat malas. Semua ingin meraih keuntungan dari Al-Qur’an, tetapi malah menjauhinya. Jangankan mengkaji atau membaca, menyentuhnya saja amat berat. Aneh memang.

Ada tips sederhana dari saya.

Apa itu? SSH, sehari satu halaman.

Mudah bukan? Ya, mudah. Saya sudah, masih dan akan terus mempraktekkan ini sampai ajal menjelang.

“Ngomong memang gampang!” begitulah omongan orang-orang malas.
Anda haru berniat kuat dalam diri Anda untuk lebih dicintai Allaah, meraih manfaat dari bacaan Al-Qur’an.

Jangankan sehari satu halaman, kalo sudah rutin bisa lebih. Anda pasti bisa!

Akhir kata dari saya, “Bersegeralah dalam kebaikan. Untuk hal-hal buruk, tundalah dan lupakan.”

Wasalam.